Login or e-mail Password   

Penyebab panu

Penyebab panu dan cara mengatasinya
Views: 304 Created 07/05/2017

Panu adalah ruam yang disebabkan oleh kuman seperti ragi. Hal ini tidak berbahaya atau diteruskan melalui sentuhan (menular). Pengobatan bisa membersihkan ruam. Beberapa orang yang rawan terhadap kondisi ini memerlukan perawatan rutin untuk mencegah ruam agar tidak kembali (berulang).

Apa itu panu dan apa penyebabnya?
Panu adalah ruam yang disebabkan oleh kuman seperti ragi yang disebut malassezia (juga disebut pityrosporum). Sejumlah kecil kuman ini biasanya hidup di kulit dan tidak membahayakan. Namun, beberapa orang rentan terhadap kuman ini mengalikan dan menyebar di kulit mereka lebih dari biasanya, yang kemudian menyebabkan ruam berkembang. Seringkali kuman mengalikan dan menyebabkan ruam tanpa alasan yang jelas. Dalam beberapa kasus, cuaca panas, cerah atau lembab nampaknya memicu kuman untuk berkembang biak pada kulit. Pada orang yang berkeringat lebih mungkin akan terjadi lebih banyak.

Panu cukup umum. Hal ini lebih sering terjadi pada orang-orang di usia remaja dan 20-an. Terkadang disebut panu.

Ini biasanya dimulai sebagai patch pucat kecil. Terkadang ruam lebih gelap dari pada kulit pada orang berkulit putih, dan dalam kasus ini terlihat seperti bekas coklat. Awalnya ini biasanya muncul di punggung, dada, leher atau lengan atas.

Ruam kadang menyebar ke perut (perut) dan paha. Terkadang hal itu mungkin mempengaruhi wajah Anda. Patch yang lain mungkin muncul dan bercetak di samping satu sama lain dapat bergabung bersama. Kulit yang terkena mungkin menjadi sedikit bersisik.

Ruam biasanya pucat dan hampir tidak terlihat jika Anda berkulit putih. Anda mungkin tidak menyadarinya sampai Anda berjemur. Area yang terkena tidak berwarna cokelat dan oleh karena itu ruam menjadi lebih jelas pada kulit kecokelatan. Pucuk pucat lebih jelas jika Anda memiliki kulit gelap.

Biasanya tidak ada gejala lain. Terkadang agak gatal.

Apakah ini serius?
Tidak. Jika Anda menginginkan berjemur bahkan berjemur maka ruam ini menyebalkan, karena pucat pada kulit kecokelatan mungkin terlihat tidak sedap dipandang mata.

Apa ini menular?
Tidak - tidak mungkin untuk menangkap kondisi ini dari orang lain. Kuman seperti ragi yang menyebabkan ruam ini biasa ditemukan pada kulit dan biasanya tidak membahayakan. Untuk alasan yang tidak jelas, nampaknya kuman mengalikan lebih mudah menyebabkan ruam pada orang tertentu.

Apa pengobatan untuk panu?
Jenis pengobatan bervariasi antara kasus dan mungkin tergantung pada lokasi ruam dan juga jika Anda memiliki kondisi ini sebelumnya. Berikut ini adalah pilihan pengobatan:

  • Ketoconazole shampoo (Nizoral®): biasanya disarankan. Anda bisa membelinya di apotek dan juga tersedia dengan resep dokter. Ketokonazol membunuh kuman yang menyebabkan ruam ini. Oleskan sampo langsung ke daerah yang terkena dan bersihkan setelah tiga sampai lima menit. Ulangi setiap hari selama lima hari.
  • Selenium sulfide shampo: merupakan pengobatan alternatif. Hal ini tidak sepenuhnya dilisensikan untuk pengobatan ruam ini; Namun, itu berhasil. Anda bisa membelinya dari apotek atau juga tersedia dengan resep dokter. Oleskan sampo ke daerah yang terkena dan biarkan mengering selama sepuluh menit dan kemudian bilas. Ini harus diulang setiap hari selama seminggu. Mengencerkan itu (setengah air dan setengah sampo) dapat mencegahnya mengiritasi kulit Anda. Ini tidak boleh digunakan jika Anda hamil.
  • Krim antijamur: dapat digunakan jika hanya area kulit yang sangat kecil yang terkena. Krim Clotrimazole (Canesten®) adalah salah satu contohnya. Ini harus diterapkan dua kali sehari selama dua atau tiga minggu.
  • Tablet antijamur: dapat diresepkan jika ruam berada di atas area kulit yang luas, atau tidak dibersihkan dengan perawatan di atas. Yang digunakan biasanya itrakonazol atau flukonazol.


Pengobatan antijamur mungkin perlu diulang jika ruam ini kembali (kambuh) dan menjadi bersisik lagi.

Jika Anda cenderung mengalami episode berulang di bawah sinar matahari, mungkin sebaiknya Anda menggunakan sampo ketokonazol sekali sehari selama tiga hari sebelum Anda berlibur ke matahari. Ini akan membantu mengurangi risiko terjadinya saat Anda pergi.

Catatan: Setelah perawatan, warna kulit yang terkena biasanya memakan waktu 2-3 bulan untuk kembali normal. Terkadang membutuhkan waktu lebih lama. Selama ruamnya tidak bersisik, ini tidak berarti pengobatannya belum berhasil.

Bagaimana saya mencegah agar ruam tidak kembali?
Beberapa orang tampak rentan terhadap kuman seperti ragi ini yang mengalikan kulit mereka dan ruamnya mungkin kembali (kambuh) setelah perawatan. Salah satu pilihannya adalah dengan menerapkan salah satu shampo di atas ke kulit Anda setiap 2-4 minggu. Hal ini dapat membuat kuman menjauh, atau mencegah jumlah bangunan meningkat, yang akan mencegah ruam berulang. Sebagai alternatif, jika Anda sering mengalami kekambuhan maka Anda disarankan untuk menggunakan tablet antijamur untuk satu hari setiap bulan sebagai tindakan pencegahan.

Baca juga : Obat panu paling ampuh di apotik

Similar articles


10
comments: 4 | views: 4812
8
comments: 1 | views: 7952
6
comments: 2 | views: 5770
5
comments: 0 | views: 5827
 
Author
Article

Related topics






No messages


Add your opinion
You must be logged in to write a comment. If you're not a registered member, please register. It takes only few seconds, and you get an access to additional functions .
 


About EIOBA
Articles
Explore
Publish
Community
Statistics
Users online: 151
Registered: 107.587
Comments: 1.491
Articles: 7.165
© 2005-2018 EIOBA group.